Dunia melukis

     Melukis adalah kegemaranku sejak dari masa kecil lagi.Setelah menjejakkan kaki ke Sekolah Menengah aku mula mengikuti sessi latihan melukis yang di kendalikan oleh Cikgu Nik Mahmood,seorang pelukis terkenal di Kelantan.Setiap pagi sabtu kelas diadakan di bangunan Kesatuan Guru-guru Melayu ,di tengah-tengah bandar Kota Bharu Kelantan
     Tidak lama selepas itu aku mengikuti bimbingan secara peribadi dengan seorang pelukis,Abang Ismail di rumahnya di Jalan Hulu Kota.Di setiap petang Jumaat akau menghabiskan masa menerima tunjuk ajar dari nya terutama dalam melukis portrait.

            

  Bakat yang ada aku gunakan untuk melukis portrait buat rakan-rakan sekolah,melukis backdrop untuk pementasan drama dan merekabentuk tanglung untuk perayaan menyambut Hari ulangtahun kemerdekaan Malaysia.Boleh dikatakan sebahagian ruang bilik darjah di hiasi dengan hasil lukisan ku.

                     Dalam kenangan.”Backdrop”yang aku
                                                 hasilkan masih jelas kelihatan (1962) 

    Aku melukis hanya sebagai satu hobi.Tidak terlintas difikiran ku untuk menjadi pelukis,
  Malang sekali banyak hasil  lukisanku dihadiahkan kepada rakan-rakan sekolah.Aku tidak  menyimpan koleksi karyaku.Hanya ada satu dua yang mempunyai sentimental valuenya aku simpan sehingga ke hari ini.

                   Ini adalah antara portrait yang aku
                                              hasilkan  menggunakan cat minyak (1968)      

     Walau bagaimana  pun hobi ini berterusan apalagi setelah aku mengikuti  kursus pilihan Visual Arts  pada tahun pertama semasa di USM dulu.
    Melukis memberi keseronokan,kepuasan dan ia amat mencabar perasaan dan mental seseorang terutama apabila sesuatu karya  terpaksa memakan masa yang lama untuk disiapkan.Semua itu aku lalui.

                      Lukisan dinding yang menghiasi ruang
                                                    makan rumahku.

     Pengalaman melukis tidak dapat di perolehi oleh semua orang.

     Ia kaya dengan nilai sentimental, spiritual, artistik, ekspresi dan kemanusiaan.Memang berbaloi jika seseorang itu meneruskan minat dan  berjaya menjadi seorang pelukis dengan  memperolehi pendapatan yang lumayan.
Aku tidak dilahirkan untuk menjadi pelukis seperti itu.
Aku hanya melukis apabila merasa sesuati keindahan  terpancar dari dalam diri.
Sesumgguhnya Allah mencipata keindahan dan Allah suka pada yang indah!

~ by Abu ash on October 8, 2009.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: