Di antara dua "Gaduh"

Gaduh 1

Biasanya perkataan “Gaduh” membawa makna huruhara,berkelahi atau bertengkar. Setiap hari kita mendengar atau mungkin melihat ada sahaja manusia bergaduh.Ia berlaku atas berbagai sebab berpuinca dari kerenah hidup seseorang atau kumpulan.

Berita orang “bergaduh” seringkali menjadi liputan berita-berita utama akhbar dan televisyen.Masyarakat sudah lali dengan berita-berita seumpama ini terutamanya yang berkait dengan unsur-unsur jenayah.

Walaubagaimana pun kejadian “Gaduh” yang berlaku di dalam Dewan Undangan Negeri Perak pada 7hb Mei 2009 telah menarik perhatian banyak pihak. Kejadian itu bukan sahaja membawa kepada implikasi perundangan tetapi juga kepada moral ,pendidikan ,kemanusiaan , agama dan adat istiadat.

Anak-anak muda melihat gelagat manusia dewasa “bergaduh” untuk mendapatkan kuasa secara rakus. Seolah-olah tidak ada
titik tolak untuk penyelesaian mudah. Kita teringat bagaimana si ibu ketam mampu mengajar anak-anaknya berjalan betul,jika beginilah caranya yang sedang berlaku. Tidak hairanlah di suatu hari nanti anak-anak menjadi lebih berani,lebih hebat dan lebih bijak untuk “bergaduh”. Sikap permisif orang-orang dewasalah yang mengajar mereka.
Rasa malu atau aib, sikap tidak menghormati peraturan yang mereka sendiri cipta dan sikap sukar menerima pendapat orang lain ,terutamanya dari rakyat bawahan menjadikan orang-orang dewasa ini yang bergelar “Pemimpin” semakin angkuh dan sombong dan buta kepada realiti hidup “Bermaruah”. Jika dulu ada pepatah Melayu mengatakan; “Tidak akan hilang bisa ular menyusur akar” tapi terbukti kini bisa itu menjadi semakin terhakis.

Akibatnya ,senario “Gaduh” yang dipaparkan menjadikan rakyat,terutama golongan muda malu untuk menzahirkan rasa hormat dan rasa kagum kepada tokoh politik yang angkuh dan sombong,pegawai-pegawai kerajaan yang “bias” dan pihak perundangan yang terlalu banyak “dalihnya”.

Bila kita mejenguk jauh diluar,rakyat diberi kebebasan dan hak untuk bersuara, anak-anak muda berani mempersoalkan masa depan mereka dengan lantang dan keadilan dipertahankan tanpa menjatuhkan maruah negara dan institusi raja mana yang ada. Perpaduan tetap ujud juga bila tiba masa yang memerlukannya!

Di sini lakunan “Gaduh” yang dipaparkan mengambarkan seolah-olah “para pelakun ” (yang sebelum ini telah menghafal skripnya) telah bersuara sumbang,tanpa nada tanpa seni.Lakunannya tidak real dan ikhlas kerana ia semata-mata mengharapkan upah dan jiwanya hampa kerana tiada respon dari para penonton.Tiada sorakan dan tepukan. Para penonton lebih lega jika wang mereka dikembalikan. dan mereka diberikan kebebasan untuk memilih lakunan yang berkualiti ,hasil dari geraklakun pelakunnya yang menjiwai para penonton.

Apakah kita masih ingin menonton lakunan Si Luncai !

Pelakun: “Si Luncai terjun dengan labu-labunya..”
Penonton:”Biarkan….biarkan…! ” ‘

…………………………………………..

Gaduh 2

Gaduh juga membawa erti tergesa-gesa,gopoh,ingin segera atau bersusah-payah. Dalam dialek masyartakat Kelantan ucapan begini seringkali kita dengari:

” Guana nak gaduh-gaduh ni.” (Apa pasal nak cepat-cepat ni)
” Tak payah gaduh-gaduh la..” (Tak usah persusah payah lah..)
” Ambo gaduh sikit hare ni.” (Saya nak segera/cepat sedikit hari ini.)

Dalam pengajian ilmu agama,apa bentuk “Gaduh” yang diamalkan merupakan amalan yang dipengaruhi oleh syaitan. Tindakan gaduh selalunya akan menyebabkan berlakunya akibat yang tidak baik.Seorang yang gaduh atau gopoh gapah memandu akan membahayakan diri sendiri ataupun orang lain. “Gaduh” dalam mengambil tindakan atau keputusan boleh menyebabkan kekeliruan dan kekecohan. Pendek kata “Gaduh” seumpama ini tidak digalakkan.

Walau bagaimana pun,Islam menggalakkan atau membenarkan 5 tindakan “Gaduh“berikut dan ia tidak di anggap amalan yang dipengaruhi syaitan iaitu;

1. Menjamu tetamu.
Segera memberi makan atau menghidangkan tetamu dengan makanan.

2. M
engkebumikan jenazah.
Segara dalam mengkebumikan jenazah si mati.

3. Mengawinkan anak gadis.
Segera mengawinkan anak gadis sama ada dengan pilihannya
sendiri atau
dari pilihan kedua ibubapanya.

4 Melangsaikan hutang.
Segera membayar hutang sebelum datangnya ajal.

5. Bertaubat.
Segera memohon taubat dari Allah apabila melakukan dosa
terutama
dosa-dosa besar.

Dalam dunia yang berada dalam era “Gaduh” ini, kita lah yang perlu membuat pilihan. Gabunagn di antara emosi dan akal perlu bagi mengenalpasti apakah tindakan “Gaduh” yang diambil itu meletakkan kita dalam keadaan selamat dunia dan akhirat !.






~ by Abu ash on May 17, 2009.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: